Happy World Pharmacist Day

Selamat hari farmasis sedunia, semoga kedepannya farmasis dapat bekerja dan berkarya lebih baik lagi kepada masyarakat. Aamiin :)

Enggak tau ya, sejak kapan 25 September itu menjadi hari farmasis sedunia, coz baru 3 tahun terakhir ini aja ucapinnya (ketahuan kan farmasis yang satu ini kudet :p). But whateverlah, just want to say, I proud to be pharmacist :p, dan sepertinya bukan aku saja, 3 hari sebelum hari H teman-teman sejawat udah pada pasang dp hari farmasis  ini, bukan tak lain itu karena cinta kan? Belum lagi pas hari H dp bbm, post pic di fb and path pun rame dengan satu tema itu saja. Ya taulah kenapa, pan teman2 50% farmasis hahahaaha :p

Dan yaaaa aku juga sempat pasang, itu pun pas dapat pic yang hmm kata-katanya manis ^^, ini nih teks picnya “Apoteker MENYEDERHANAKAN penggunaan obat anda, bagaimanapun RUMITNYA” Hahaha yaah hanya farmasis yang ngerti kenapa kalimat ini terdengar nampak manis :’).

Selain rame dengan ucapan-ucapan itu, ternyata di lain tempat (aka. fb and blog) pada rame ngeflashback, mengenang masa-masa kuliah dulu. (kliatan nih klo generasi fban and blognya pada tuir semua hahahaa). Secara gak langsung aku dan yang mungkin pada baca harus ingat masa-masa itu juga, aiihh kangennya (aslinya kangen jadi muda lagi sih hahahaha)

Ini aku sertain pic yang bisa buat teman farmasis ngeflashback :p

image

Hahahah boleh di tambahkan? Silahkan… Aku jugaa nambahin yak :D
Anak farmasi itu: Pernah ngarep klo sehari itu adanya 48 jam, sepekan buat kerjain laporan dan segala macamnnya itu dirasa gak cukup, paling sebel kalo pas ada tanggal merah asisten malah nyuruh ngisi buat praktikum, udah paling cepat masuk kampus alias buka gerbang pulangnya juga paling bontot, kadang cowoknya di bilang cemen, karena pas di ajak demo malah asyik dengan tabung reaksinya. Pulang jam di jam tak wajar sudah menjadi kebiasaan, bahkan sampe tidur dengan laporan yang berserakan entah di rumah siapa. selain senang banget dapat nilai C, pas dapat nilai A bisa jadi buah bibir di kalangan dosen, jadilah mahasiswa kesayangan. Kudu hapalin bahasa planet alias bahasa latin, sampe kebawa-bawa pas sms-an (sekarang mah klo lagi chit-chat :p), paling patah hati pas udah hapalin berderet-deret nama latin pas respon pintu kelupaan dan di depak lah dari praktikum hari itu. Anak farmasis itu di tuntut musti suka sama hewan-hewan, kudu teliti untuk nilai dan ukuran terkecil, harus kuat hapalan, kudu cerdas hitungan, hahahaha dan musti sedikit kalasi :D, pas di pendidikan apoteker selain bergelut dengan obat-obatan kudu bisa konseling pasien, bisa memberi solusi untuk pemberian obat bahkan solusi untuk biaya pengobatan. Farmasis yang apoteker selain ngerti obat dan pasien, kudu tau berdagang, eaa jadi pebisnis haaha dan yaah pada akhirnya seorang farmasis itu klo lah boleh kudu punya apotek sendiri :D

Masih ada yang pengen tambahin ? hahahah

Dan finally saya punya mimpi, punya apotek sendiri, bisa aktifin blog untuk pharmaceutical care, ngajar anak SMA (smf) lagi (bukan mahasiswa yak) dan hmmm banyak lagi :p

Iklan

4 pemikiran pada “Happy World Pharmacist Day

  1. Menyederhanakan yang rumit itu salah satunya jadi bs makan satu obat aja, krn beberapa obat bs diracik ya? Hehe.. Dulu aku smpet daftar farmasi di UGM, gak diterima.Untung gak dapet, tnyata kuliahnya hectic banget ya.. ;)

    • Hehehe bukan itu kok, kan klo racikan resepnya kan dr dokter, farmasis cuman ngeracikin. Dalam artian luas kami menyederhanakan pengobatan, semisal ada beberapa obat yg di resepin sampee 6 macam, kami akan ngasih 3 sampe 4 macam obat saja, atau klo tdk obat yang mungkin kemahalan bisa digantiin dgn obat yg lebih murah dengan khasiat yg gak kalah baiknya. Dan bahkan jika mungkin, kami akan menyederhanakannya dengan tidak memberikan obat, ini di namakan afarmasi, memberi solusi sugesti untuk penyembuhan :)
      Iya tugas kami, sebisa mungkin meminimalisir efek samping obat :)

      • Hhh… Jd pasien memutuskan makan obat atau nggak tgantung siapa? Hhhmm.. Ada temenku yg ibunya apoteker & bapaknya dokter subspesialia.. Sang bapak pengennya selalu ngasih obat yang paten, yg tbukti manjur bwt anak2nya klo sakit, ibunya malah kebalikannya, kalau bisa herbal ya herbal.. Anaknya cm bs dilema.. Haha.. Klo aku terpaksa banget klo hrs ngeresepin obat, sayangnya pasien srg dtg dlm keadaan sakit, jd mau gak mau sblm tindakan hrs dikasih obat dulu.. Huhu..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s