Ikhlas dan kepergian?

Bagaimana aku akan belajar tentang ikhlas dari sebuah kepergian, sedang kau tak pernah benar-benar pergi kecuali hanya seperti meniadakanku..
Pernah beberapa kali ku berfikir kau telah pergi dan meninggalkanku, tapi setelahnya begitu jelas kau hadir dalam ingatanku dan di waktu-waktu tertentu kau mampu mendetakkan jantungku kembali hingga membangunkan harapanku yang telah coba kutabahkan..
Lalu pertanyaanku, seberapa akan sakitkan dada ketika sebuah kepergian terjadi? Iya, sebab aku tak pernah merasakannya darimu, sehingga aku tak tahu rasanya seperti apa, yang aku tahu dari rasa sakit adalah hanya sebuah kepergian yang tak pernah terjadi namun nyaris seperti tiada. Atau seperti rasa sakit, dari harapan-harapan yang sepertinya kekosongan belaka..
Nilai sakit dari sebuah kepergian, seperti yang sudah-sudah hanyalah sebuah sakit yang akan mengajarkan bagaimana menabahkan hati lalu mengikhlaskan seseorang. Tapi bagaimana dengan sebuah kepergian yang tiada namun ada? Lebih dari sekedar luka atas kepergian, ia tak hanya mengajarkanku tentang ketabahan atau pun keikhlasan, namun uji akan kesetiaan dan besarnya arti pengorbanan menjadi nilai tersendiri pada keadaan ini…
Iya, seberapa pun jauh kau mencoba pergi dan mengabaikanku, cinta selalu menahanku untuk tetap menunggu kepulangan hatimu.
Namun jika kau benar-benar ingin pergi, cukup kau genggam hatiku. Lalu katakanlah kau tak sungguh-sungguh mencintaiku ~
Maka mengikhlaskan kepergianmu akan sama mudahnya mengikhlaskan kepergian-kepergian yang pernah ku kecapi..
Sebab kau tahu, cinta selalu memberi ruang kebebasan kepada yang dicintainya, hanya cukup kau ungkapkan ~ maka terjadilah..
Untuk setia, cinta terkadang tak butuh balasan..
Karenanya bahkan kepergianmu takkan pernah membuat cintaku meninggalkanmu..
Kau boleh pergi, dan aku boleh ikhlaskanmu..
Tapi cintaku akan setia mendoakanmu.. :)

Di usai subuhku ~
Aku

Posted from WordPress for BlackBerry.

Iklan

2 pemikiran pada “Ikhlas dan kepergian?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s